Friday, April 1, 2016

Facebook di Tembok Ego


Assalamu ‘alaikum..

smile without smiley
Tiada istilah along dalam keluarga, kalau bukan amanah yang dipikul. Tiada istilah ibu andai kritikan, persepsi itu lebih banyak daripada galakan kebaikan. Tiada istilah kakak bilamana jiwa tabah tidak mendasari seiring taqwa. Tiada istilah adik disaat jiwa kosong dihiasi dunia, sedang dia tidak sedar dunia semakin meninggalkannya.

Semuanya atas nama agama. Yang didengar, yang dibaca, difikir logik itu bukan lagi agama sehingga selari dan selaras dengan alQuran & asSunnah. Telitilah asal bicara dan tindakmu.

Along fikirkan amanah apa yang kamu pikul, ke syurga atau jelas ke neraka? Ibu selidiklah bebelan kamu, difikir ikut wahyu atau bebelan yang dianggap ‘sudah biasa’? Kakak fahami pergantungan kamu selama ini dimana? jangan tergantung ditali dunia! Adik hayati dunia dengan panduan sebuah ‘pedoman warisan’ bernama wahyu, mati bakal memisahkan kamu dengan dunia selesamu.

Facebook berjaya mewujudkan tembok ego dalam dunia seluruhnya. Yang bercerita terus bercerita. Snap gambar dan ditulis status, semua bicara hanya sekitar diri sendiri semata. Ish! Bukan nak kata tak elok atau takpatut tapi setiap perkara itu ‘masih ada masa’.

Yasmin Mogahed, kritikanmu sangat bernas. Terima kasih.

                Berkongsi pengalaman dan kegembiraan hidup dengan orang lain adalah sesuatu yang mulia dan perlu dipuji. Namun terlalu obsess dengan diri sendiri, semua perkara ingin di-update-nya tanpa diselit status untuk kebaikan bersama adalah sesuatu yang zalim.

smile without smiley
                Dunia ini dimamah usia, namun facebookers banyak yang wahn: hubbu-d-dunya wa karaahiyat-ul-maut  (cinta dunia dan takut mati). Orang beriman tidak takut pada mati, yang dirisaukan adalah alam selepas mati. Bagaimana timbangan pahala dan dosa, lepaskah ketika menghadapi titian sirat, adakah rasulullah mengakui dia sebagai Ummat Muhammad, redhakah Allah Taala padanya?

Nasihat dan pesanan istimewa terbentang depan mata, namun perubahan drastik itu bukan yang dituntut. Fikir dulu berdasarkan wahyu, rujuk yang belajar tentangnya, kemudian baru nilai sematangnya.

Jadilah along, ibu, kakak dan adik yang baik untuk ahli keluarga kamu yang besar dan keluarga yang terbesar. Sedang aku gunakan kalimah along, ibu, kakak dan adik itu cuma contoh yang menggambarkan status umum yang dikaitkan dengan institusi keluarga, kepimpinan dan lain-lain. Maka, pandai-pandailah kalian kaitkan dengan apa disekeliling kita.


Terlalu banyak yang boleh dikritik untuk facebook, namun jangan dinafikan kebaikan yang ada padanya. Facebook boleh jadi pisau yang digunakan untuk potong bawang, sayur, daging. Namun, facebook juga boleh jadi pisau yang digunakan untuk membunuh, menoreh dan menikam. 

Wa Allahu A’lam.

#SmileIsSunnah
#Jum'ahMubarakah

No comments:

Post a Comment