Saturday, May 3, 2014

Didik Hati Tapi Diagnose dulu! ^^


Assalamu ‘alaikum..

KPKM Sesi 2012/2013 - it's just the beginning! ^^
   Dalam menjalani hidup sebagai seorang daie (Penyeru kepada Allah), semestinya kita kena menghargai hidup ini sebaik mungkin. Ada orang, hidup dia hanyalah untuk dirinya. Cari ilmu, kekayaan bahkan kebahagiaan dunia akhirat hanya untuk diri sendiri.

   Segelintir manusia, ada juga yang mencari semua itu, ilmu, harta benda, bahagia untuk keluarga dan kerabat. Lalu, mereka lupa untuk membahagiakan dirinya sendiri. Letihkan diri untuk kebahagiaan orang lain.

   Namun, ada minority manusia di dunia ini mampu mengamalkan apa yang pernah dilalui oleh baginda junjungan besar Nabi Muhammad SAW. Akhirat yang dikejarnya, mengikat segala apa di dunia ini di kakinya. Berjalan terus mendidik hati, supaya hati yang dididik dapat mendidik hati lain seperti mereka yang telah terdidik hatinya.

يقول الامام ابن القيم : ليس الزهد أن تترك الدنيا من يدك وهي في قلبك ، وإنما الزهد أن تتركها من قلبك وهي في يدك
Imam Ibn al-Qayyim rahimahullah berkata: "Zuhud itu bukanlah engkau melepaskan dunia dari tanganmu, sementara ia masih ada di hatimu. Akan tetapi zuhud itu adalah engkau melepaskan dunia dari hatimu, meskipun ia ada di tanganmu". [Kitab Toriq al-Hijratain]

dengan budak lucu keghah! ^^
   Kerana itu, hati yang terdidik dengan acuan Islam sebenarnya dapat menjadikan seseorang itu malu dengan maksiat dalam dirinya dan juga sekitar. Islam itu mengubah hati yang kelam menjadi cahaya. Muslim itu adalah cahaya kepada bumi yang dipijaknya. Wahai manusia, carilah cahaya, jadilah cahaya!
   
Ali KWH umpamakan Hati seperti gelas/bekas, dan ulama' bahagikan ia kepada empat (4) :
      - Gelas kotor : penuh dengan hasad, kesumat, dengki, sombong, dendam.
      - Gelas pecah : terus-menerus melakukan maksiat (walaupun selepas melakukan kebaikan).
      - Gelas tertutup : membangkang firman Allah, sabda Rasulullah, orang soleh. Cari salah orang.
      - Gelas bersih yang bermanfaat : walau hanya sepatah zikir, mampu untuk mencipta seribu kebaikan.

   Hati ini tempat turunnya rahmat Allah dan mengandungi ilmu. Setitis hawa nafsu, mampu untuk mencemarkan lautan ilmu. Hiasilah hati seperti kita menghiasi muka, pakaian, rambut kita.

   Kalau doctor, dia akan diagnose dulu penyakit dan barulah lakukan apa yang sebaiknya. Berdasarkan pembahagian ulama’ diatas, carilah apakah jenis hati kita dan ubatilah mengikut penyakit dan ubat yang sesuai.

   Begitulah bicara seringkas-ringkasnya mengenai hati. Tentulah, ini hanya 0.00001% daripada bicara panjang lebar prihal hati. Da’ie itu perlu rajin mengenal diri, renew dan membersihkan hati sebaik mungkin.

   Tiada seorang pun dapat melihat hati kita, namun hati itu tempat jatuh pandangan Allah. Sebagaimana cerewet kita berpakaian, seluar putih dengan baju putih, tudung kuning dengan jubah kuning, maka cerewetlah dalam menjaga hati. Allah tidak melihat paras muka dan luaran kamu, tetapi Allah melihat hati dan amalan kamu.

   “Katakanlah : Sekiranya kamu benar mencintai Allah, ikutilah aku (Muhammad), nesacaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu, Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang”- Ali Imran :31

Cintailah Allah dan Rasulullah, ikutilah ajaran baginda melalui Kitabullah dan Sunnah yang telah direcord dalam Hadith. Siapa lagi yang lebih layak mengajar kita memahami dua rujukan agung ini kalau bukan pewaris para nabi, “Ulama Pewaris Para Nabi”.

Smile ^^


No comments:

Post a Comment