Monday, December 10, 2012

Warkah Untuk Akhi




Assalamualaikum,

Kehadapan akhi yang berada di daerah pergolakan, didoakan hari ini akhi sihat cukup anggota. Aku disini sihat dan mampu menghirup udara aman tanpa pertumpahan darah. Alhamdulillah…

Saban hari, aku menerima khabar dukacita dari kalian. Berita mengenai saudara-saudara kita yang lain dalam keadaan susah dan derita. Aku amat sedih dengan hal itu. Mungkin kalian masih lagi dalam keadaan yang sesak dan letih bermalamkan peluru. Maafkan saudaramu ini wahai akhi.

Mungkinkah kalian dengar tentang berita kami disini? Rindukah kalian pada kami ya akhi? Aku tidak tahu bagaimana keadaan kalian di negara itu, mungkin kenyang mungkin juga lapar. Namun... aku hanya terbayangkan deritamu wahai akhi.

Apakah sihat keluargamu disana? Melalui media facebook dan sebagainya, aku terima bermacam-macam khabar mengenai negaramu itu. Akhi, aku mendoakan dirimu dan ahli keluargamu bertemu syurga nanti. InsyaAllah…


Akhi,

Setiap kali solat, aku akan mendoakan kalian selamat dari kekejaman tentera yang dilaknat Allah s.w.t. itu. Doaku itu selalu aku ulang, walaupun diriku sedang bertugas atau tidur. Namun, aku masih tidak mampu untuk menghadirkan semangat kalian dalam amalanku sehari-hari.

Jika dibandingkan denganmu, aku sungguh tiada apa-apa. Solatku masih tidak khusyuk, tubuhku lemah untuk bergerak tangkas, akalku lembab berfikir, tahajjud dan dhuha masih tidak mampu menjadi amalan yang berterusan. Aku lembab, setiap hari bergelumang dengan maksiat dan dosa. Aku masih saudaramu yang biasa, sangat biasa wahai akhi.

Dimanakah posisiku jika berjuang disampingmu? Perkataan apakah yang mampu aku tuturkan nanti apabila berhadapan denganmu? Kuatkah aku kalau kalian memerlukan sesuatu? Apalah sangat pangkat yang ada disisiku jika dibandingkan dengan pangkatmu disisi Allah s.w.t.?

Aku disini selalu berusaha untuk mengubah nasib sendiri, moga dirimu juga janganlah berputus asa mempertahankan hak dan agama kita disana ya? Aku mengharapkan kalian dalam hal ini, disamping aku berusaha membaiki diriku sendiri.


Akhi Habib,

Mungkin akhi akan terkilan bila mendengar berita tentang kami. Zina berleluasa disini-sana, dadah dan ganja suatu yang biasa, judi punya tempat teristimewa, aurat didedah dengan penuh bangga, rakyat terkinja-kinja tiada malu, bertuhankan kekasih yang mati katak berkecai seribu, ibu dan ayah dipijak bagai daun layu.emm…

Dimana rasa bertuhan, kasih dan sayang dan harga diri? Kemana hidup islam, keamanan dan kesatuan ummah? Maafkan kami wahai akhi, aku dan saudaraku disini masih jahil mengenal diri dan agama suci ini.


Aku berharap, setiap hari yang aku lalui adalah hari-hari yang diberkati. Aku akan terus berubah kerana Cinta Allah, Rindu Rasulullah dan Kasihkan dirimu akhi. Dengan berubahnya diriku menuju redha Ilahi, aku harapkan keikhlasan cinta ini membuahkan doa-doa yang mustajab untuk kebaikan dirimu disana. Moga ada kebaikan untukmu dan untukku.

Salam sayang dariku,

Sahabat dunia akhirat kerana Allah s.w.t.
(As-syahid Ahmad Hakimi Ahmad Suhaimi)
Amien Ya Rabb-al-'alamien.

No comments:

Post a Comment